Bagaimana Rasanya Mengembangkan Penyakit Parkinson: Akun Satu Orang

parkinson

Sebelum kita membahas atau memberi tahu Anda apa pun tentang latar belakang saya di bidang kedokteran, izinkan saya menjelaskan sedikit tentang apa yang dirasakan PD bagi saya. Ada yang bilang itu penyakit yang terus menyerang. Saya menyukai hoki es dan bermain bagus hingga akhir usia 30-an ketika saya menyadari bahwa akurasi tembakan saya berkurang. Saya tidak terlalu memikirkannya namun saya selalu membanggakan diri sebagai skater yang hebat. Namun segera saya menemukan diri saya kehilangan keseimbangan lebih mudah ketika diperiksa (ditabrak) oleh pemain lain. Itu adalah perasaan bahwa tubuh saya bisa melakukan lebih baik tetapi itu tidak memungkinkan saya untuk melakukannya. Saya menulisnya untuk semakin tua. Kemudian saya mengalami kekecewaan karena diundang musim depan untuk bermain di divisi yang kurang terampil.

Saya juga menjadi pemain piano yang layak. Dalam membantu anak-anak saya mempelajari pelajaran piano  ugdewa mereka, saya menemukan bahwa saya adalah seorang yang alami dan selama tiga tahun dari usia 36 hingga 39 tahun saya menjadi pianis rekreasi yang cukup baik. Aku benar-benar menyukainya. Kemudian pada usia 42 saya tidak lagi bisa melatih jari saya untuk memainkan sesuatu yang baru atau lebih sulit. Pada usia 45 saya tidak bisa lagi bermain dengan tangan kanan saya. Itu terlalu lambat.

Sekitar waktu itulah saya melihat getaran yang pasti di tangan kanan saya dan karena saya menggunakan tangan kanan, anehnya, menulis menjadi lebih sulit. Tulisan tangan saya menjadi lebih kecil dan saya harus mulai mengeja kata-kata. Saya mengunjungi akuntan saya untuk menandatangani formulir pajak saya dan saya dapat melihatnya memandang dengan bingung ketika tangan saya yang gemetar mencoba untuk menandatangani di tempat yang tepat. Dia segera setelah itu mengatakan kepada saya bahwa dia tidak nyaman bekerja dengan saya dan bahwa saya harus mendapatkan perawatan untuk ‘masalah’ saya. Saya bertanya apa itu dan dia berkata dia menolak untuk bekerja dengan klien dengan masalah penyalahgunaan zat yang tidak diobati. Bahkan menandatangani formulir setoran di bank sering menimbulkan ekspresi penilaian serupa dari teller bodoh yang sering meminta ID tambahan.

Saya sering bepergian dan mendapati diri saya mencari obat-obatan lebih banyak daripada rata-rata pelancong.

Yang terpenting, saya menyukai drum dan bangga dengan pencapaian saya karena mampu memainkan lagu pop atau rock secara akurat pada pendengaran pertama. Sekarang tangan kanan saya terlalu lambat dan goyah untuk menjaga sesuatu yang mendekati kecepatan yang dapat diandalkan, sesuatu yang dapat saya lakukan tanpa berpikir pada usia 11 tahun setelah tahun pertama pelajaran saya.

Drum, piano, hoki es: diambil dari saya satu per satu. Saya masih suka menulis. Meskipun saya tidak bisa lagi menulis sesuatu dengan tangan tanpa memperhatikan setiap huruf, saya bisa mengetik. Setidaknya sampai sekitar enam bulan yang lalu ketika saya merasa tidak mungkin mengetik dengan kecepatan yang layak karena tangan kanan melambat dan kehilangan koordinasi kecuali obat-obatan saya sudah maksimal.

Saya sekarang minum tiga obat inti dan empat lainnya untuk mengatasi efek samping. Untuk hidup tanpa tremor yang jelas membutuhkan obat yang cukup untuk menghilangkan hasrat seksual saya dan menghambat kemampuan untuk ereksi. Saya kadang-kadang membutuhkan bantuan Viagra, terutama setelah minum obat lain.

Drum, piano, hoki es dan kemudian menulis dan sekarang seks. Belakangan ini saya perhatikan bahwa kaki kanan saya sedikit terseret, tetapi itu cukup sehingga bahkan benturan di trotoar dapat mengganggu kelancaran gaya berjalan saya yang normal. Lengan kanan saya tidak berayun secara normal, membuat beberapa orang bertanya apakah saya melukai lengan kanan saya.

Masalahnya adalah dopamin, zat kimia otak yang kurang yang menyebabkan PD mempengaruhi begitu banyak area tubuh dan pikiran. Wajahku kehilangan ekspresinya. Saya menemukan diri saya jarang tersenyum bahkan ketika saya merasa bahagia. Dokter menyebutnya ‘masker wajah’ dari PD. Saya terlihat lebih muda dari kebanyakan orang seusia saya. Jika wajah Anda tidak bergerak, Anda tidak akan mendapatkan kerutan. Saya telah berlatih tersenyum 100 kali sehari di depan cermin sehingga saya tidak menjadi zombie yang lengkap.

Ini semua bisa sangat menyedihkan dan coba tebak: tanpa dopamin yang cukup, pikiran menjadi tertekan. Terkadang saya hanya ingin melarikan diri dari semuanya dan tidur. Anda membutuhkan dopamin untuk memiliki siklus tidur yang normal. Jika tidak, Anda tertidur secara normal tetapi menemukan diri Anda terjaga dalam waktu sekitar dua jam. Terima kasih Tuhan untuk kabel sesuai permintaan dan poker online. Ini adalah teman-teman 3AM saya.

Saya masih menghargai waktu fungsional yang tersisa. Pikiranku masih cukup utuh. Terkadang saya melupakan hal-hal penting tetapi secara keseluruhan saya masih bisa berfungsi dengan baik di sebagian besar level. Saya benar-benar memiliki harapan bahwa ada obatnya segera di jalan. Mungkin dengan perangkat stimulasi otak yang lebih baik atau bahkan implan sel dopamin ke otak. Sampai saat itu saya melakukan yang terbaik untuk menghargai setiap hari. Saya bahkan sudah mulai bermain dengan pastel untuk membantu melatih tangan kiri saya yang tidak dominan yang masih berfungsi cukup normal:

Leave a Reply

Your email address will not be published.