Bertemu dengan Mulut

mulut

Apa yang Anda lihat belum tentu apa yang Anda dapatkan, setidaknya ketika datang ke bintang poker Mike “The Mouth” Matusow.

Beberapa orang hanya tahu pria yang mereka lihat di TV dan banyak dari mereka berpikir Matusow hanya brengsek, atau,  Bandar togel pulsa seperti yang dikatakan seorang penulis, brengsek.

Yang lain, termasuk “The Mouth” sendiri, bersumpah bahwa dia adalah pria terhebat di dunia — selama Anda tidak main-main dengannya.

Sayangnya untuk produser TV World Poker Tour, Matusow tersingkir di posisi ke-48 dari Doyle Brunson North American Poker Classic di Bellagio pada hari Minggu karena lapangan dipangkas dari 583 menjadi 33.

Dia tidak akan berada di Meja Final saat rekaman diputar Selasa malam.

Matusow adalah salah satu atraksi utama serial Travel Channel yang sangat populer dan Sin City adalah wilayahnya.

Penuh warna dan kontroversial, Matusow menarik pemirsa seperti yang dilakukan Marshall Holman selama masa kejayaan ABC-TV Professional Bowlers Tour.

Menyebut namanya saja memicu perang verbal.

Seperti Hillary, Anda mencintainya atau membencinya.

Tidak ada di antara.

Tidak ada yang meningkatkan peringkat seperti obrolan sampah meja poker kecil antara Matusow dan sesama Las Vegan Daniel Negreanu, yang tetap bersaing memasuki aksi hari Senin.

Ledakan kata-kata tidak senonoh sesekali membawa hukuman yang pada akhirnya merugikan Matusow dan dia secara sadar berupaya mengendalikannya.

Namun, sebagian besar kesombongan itu asli, dan dia mengatakan itu berasal dari diintimidasi saat masih muda.

Matusow tahu dia mungkin akan selalu memiliki “chip” di bahunya, sementara “Mikey” mengakui sebagian besar personanya di depan kamera diatur.

“Mikey bisa sangat menyenangkan karena dia sangat suka bercanda,” kata Matusow saat istirahat hari Minggu sebelum dia keluar.

“Tapi saya hanya mengolok-olok orang yang saya kenal; saya tidak mencoba menyakiti seseorang yang tidak saya kenal.

“Saya melakukannya dengan teman-teman saya, teman-teman yang saya tahu bisa menerimanya.

“Namun, jangan memulai sesuatu denganku, karena aku akan segera menusukmu kembali.”

Pernyataan Matusow ditargetkan — bukan rahasia dalam pokerdom — pada juara World Series of Poker tahun 2004 Greg Raymer.

Keduanya terlibat dalam balasan verbal yang tidak menyenangkan selama tahap terakhir dari peristiwa itu dan kepahitan masih melekat di “mulut” Matusow.

ESPN mencatat duel kata mereka, dan Matusow tidak menyesal.

“Orang-orang tidak mengerti bagaimana dia mengejarku,” kata “Si Mulut”, masih membela kasusnya 2 1/2 tahun kemudian.

Dia menjelaskan tidak ada cinta yang hilang di antara keduanya, yang saat ini tidak harus berurusan satu sama lain karena Raymer termasuk di antara sekelompok pemain yang memboikot acara WPT.

Dia mungkin kue yang sulit di luar, tapi Matusow bersikeras dia marshmallow di dalam.

Anak laki-laki yang terluka masih keluar dan “Mikey” bahkan telah meneteskan air mata.

Menyaksikan dia bermain poker selama beberapa jam seperti menonton bola tenis memantul bolak-balik — tidak membosankan, hanya sulit untuk diikuti.

Matusow muncul ke atas dan ke bawah, selalu mencari tindakan sampingan dan melesat dari meja ke meja untuk menangkap apa yang terjadi di sekitarnya: seorang wanita memijat leher Jeff Schulman di satu sisi, Evelyn Ng yang tampak sangat seksi memeluk pengagum pria di sisi lain.

Matusow, yang mengenakan jeans biru dan kaos dan topi Full Tilt Poker putih pada hari Minggu, telah didiagnosis dengan gangguan kekurangan perhatian.

Ia mengaku pernah menggunakan obat-obatan terlarang juga resep dokter, mulai dari speed dan ekstasi hingga Ritalin.

Namun, pada hari ini, dia memompa adrenalin murni dan termakan oleh hasratnya pada poker; darah ungu mengalir di nadinya.

Sekarang 37, Matusow lahir di California, tetapi dibesarkan di Vegas.

Mesin video poker memperkenalkannya pada permainan ketika dia berusia 11 tahun dan pada usia 18 tahun, Matusow berurusan di kasino lokal — dan mencuri dari dompet ibunya untuk bermain sendiri.

Dia mengakui dia menghadiri pertemuan Gamblers Anonymous pada satu titik.

Matusow berusia 20-an ketika dia menjadi yakin bahwa takdirnya adalah bermain secara profesional.

Dia adalah sensasi Kota Sam sebelum dia mulai mengejar mimpi utamanya.

Matusow menarik perhatian pada tahun 1998 ketika dia membayar sepertiga dari biaya masuk Scotty Nguyen $10.000 ke dalam acara satelit World Series of Poker tahun 1998; Nguyen menghadiahinya dengan $333.333 — sepertiga dari saham — ketika ia memenangkan gelar.

Omaha adalah spesialisasi Matusow dan dia telah memenangkan sepasang gelang emas WSOP dalam acara yang menampilkan permainan itu.

Penyelesaian acara utama WSOP tertingginya terjadi pada tahun 2001, ketika akhirnya juara Juan Carlos Mortenson berhasil menggertaknya dan Matusow finis keenam; dia mendapat gajian yang lebih tinggi ketika dia menempati posisi kesembilan di belakang Joe Hachem pada tahun 2005.

Tidak lama kemudian, Matusow mengumpulkan gaji kedua $1 juta dalam rentang beberapa bulan ketika ia memenangkan Turnamen Champions.

“Itu yang paling hebat,” katanya.

“Untuk bisa kembali seperti itu setelah bersikap dingin..

“Saya benar-benar berpikir saya akan memenangkan World Series tahun itu.”

Turnamen pra-Natal Bellagio membawa banyak pemain pulang untuk liburan, tapi — bah omong kosong! –jangan berharap menemukan rusa kutub yang menyala di halaman depan rumah Henderson di pinggiran kota Matusow seluas 4.000 kaki persegi.

“Aku bukan tipe pria liburan,” katanya dengan menirukan Gober terbaiknya.

“Kami (keluarganya) saling menjaga, tetapi kami melakukannya dengan cara kami sendiri.”

Matusow juga berbagi bahwa sementara hubungan dengan orang tuanya tidak terlalu dingin, mereka telah dingin sejak ibunya memimpin sorakan untuknya di WSOP 2005.

“Kami masih dekat, hanya saja sekarang kami berbicara mungkin dua kali seminggu, bukan setiap hari,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia tidak tahu, jika ada, apa yang direncanakan klan untuk Natal.

Leave a Reply

Your email address will not be published.