Waktu Menggunakan Teknologi untuk Membantu Sepakbola Wasit

bola

Kemarin, Thierry Henry lolos dihukum karena pelanggaran handball terkenal di Piala Dunia 2010 final playoff melawan Irlandia.

FIFA mengklaim bahwa mereka adalah ‘berdaya untuk menghukum striker memenangkan Piala Dunia 1998 karena peraturan mereka melarang mereka untuk melakukannya jika pelanggaran asli belum terlihat oleh ofisial pertandingan.’

Untuk sebuah organisasi yang dapat menuntut sampai $ 100 juta dolar dari hak siar dari negara manapun untuk Piala Dunia mendatang di Afrika Selatan, memang sebuah kegagalan akan dianggap ‘berdaya’ Daftar AGEN BOLA Online keadaan seperti itu. Faktanya adalah bahwa, jenis kontroversi tidak akan terjadi jika hanya FIFA mengadopsi apa yang begitu banyak olahraga profesional lainnya telah mengadopsi, yang memanfaatkan teknologi memutar ulang video yang untuk membantu wasit sepak bola mereka untuk wasit permainan mereka. Hanya anak tangga tertinggi di FIFA dan Tuhan akan tahu apa yang menjaga terpadat permainan mengadopsi teknologi untuk meningkatkan permainan.

Banyak kritikus tradisional berpendapat bahwa wasit dalam sepak bola harus tetap status quo, sehingga aspek kesalahan manusia dari permainan tetap sebagai bagian dari permainan. Di bagian paling atas, Presiden FIFA, Sepp Blatter, adalah lawan yang kuat untuk menggunakan teknologi apapun untuk membantu wasit sepak bola. Dalam zaman modern ini, orang-orang tradisional seperti Blatter seharusnya diganti untuk memindahkan olahraga maju.

Sebenarnya, FIFA dapat bertanggung jawab atas semua kontroversi wasit yang telah terjadi selama abad terakhir. Hal memburuk dalam dua dekade terakhir setelah teknologi video instant replay memungkinkan televisi untuk menyiarkan semua keputusan wasit yang buruk segera kepada dunia untuk melihat. Bagaimana Anda bisa menyalahkan manajer, pemain dan fans dari menjadi marah ketika mereka melihat hukuman yang sah telah ditolak oleh wasit sepak bola? Atau offside keputusan yang buruk oleh wasit sepak bola yang mengarah ke pemenang pertandingan akhirnya? Lebih buruk lagi, semua keputusan wasit tersebut telah menyebabkan kasus nyata hidup dan mati, ketika wasit yang melakukan kesalahan krusial menerima ancaman kematian dan dipaksa pensiun.

Ingat Anders Frisk, wasit sepak bola dari Swedia pada tahun 2005 setelah pertandingan perdebatan antara Barcelona dan Chelsea di Liga Champions? Ia terpaksa berhenti setelah beberapa keputusan yang buruk membuat yang menyebabkan Chelsea kehilangan dasi akhirnya. Dalam kata-katanya sendiri, ” itu tidak layak membawa pada …. keselamatan saya dan keselamatan keluarga saya pergi sebelum hal lain. Beberapa minggu terakhir ini telah menjadi terburuk dalam hidup saya. ” Sepakbola kehilangan wasit sangat baik hari itu. Bisakah kita menyalahkan dia? Atau Jose Morinho yang memimpin bahwa penyerangan publisitas terhadap kinerja yang buruk? FIFA telah mendapat mengambil bagian penting dari tanggung jawab juga.

Hal yang menakutkan adalah bahwa jenis barang anti-wasit juga mengambil bentuk pada kelompok usia termuda. sumber wasit sudah ketat, dan pada tingkat terendah dan bungsu dari sepak bola kompetitif, pemain muda dan manajer juga belajar dari apa yang mereka lihat di televisi untuk secara terbuka menantang keputusan wasit sepak bola dan menyebabkan perselisihan. Hal ini telah menjadi diterima untuk menegur wasit apakah ia membuat panggilan yang benar atau salah, tergantung pada sisi mana Anda didukung. Ini tidak berbicara baik dari permainan. Apa jenis kapal olahragawan kita mengajar anak muda kita? Apa jenis wasit standar yang kita harapkan untuk meningkatkan jika pekerjaan wasit sepak bola terus menjadi kesepian satu di dunia?

FIFA akan selalu mendukung keputusan wasit sepak bola, benar atau salah. Tapi ini semacam dukungan tidak menawarkan dukungan praktek untuk wasit di semua tingkatan. Apa wasit butuhkan adalah pemahaman dari semua bahwa mereka adalah manusia dan bahwa mereka dapat membuat kesalahan. Jika kesalahan-kesalahan ini dapat diperbaiki pada waktu yang tepat dalam pertandingan melalui teknologi dan banding, orang banyak sepakbola tidak akan menjadi terlalu bersemangat dalam mengutuk standar wasit yang buruk. Teknologi memungkinkan yang harus dilakukan, tapi sayangnya, otoritas tidak. Bangun FIFA, sebelum seseorang benar-benar terbunuh karena keputusan wasit yang buruk. Ini tidak harus datang ke tahap itu. Sepak bola adalah permainan indah setelah semua.

Leave a Reply

Your email address will not be published.